Beza semangat patriotik Libya dan Iran

Jika dilihat balik memang tidak patut rakyat Libya membiarkan kuasa asing NATO campur tangan dalam urusan politik negara Libya. Tetapi kita juga perlu tanya kenapa boleh jadi sampai macam ni? Kenapa rakyat Libya begitu terdesak sampai begitu?

Sekarang juga heboh dengan berita kemungkinan Iran akan diserang US dan Israel. Akan tetapi respon rakyatnya sangat berbeza dengan rakyat Libya. Kenapa?

Kunci utama kepada persoalan ini ialah 'pemimpin' dan 'pemerintah'. Cuba lihat dan bezakan antara 2 negara ini.

Macam mana seorang pemimpin dapat menyatukan majoriti rakyatnya dan disebelah pihak lain pula berlaku sebaliknya.

Cuba kita berada di dalam kasut rakyat Libya. Bayangkan kita berada di sebuah negara yang kaya dengan hasil bumi tetapi tidak dibahagikan dengan sebaiknya. Tidak cukup dengan itu pemerintah pula sanggup menzalimi dan membunuh rakyat sendiri.

Jika kita berada di situ apa yang kita fikirkan? Mana satu kita sanggup korbankan? Nyawa atau harta kekayaan negara? Jika kita minta bantuan luar maka kekayaan negara mungkin akan dirompak beberapa ketika. Jika kita tidak minta bantuan mungkin nyawa kita, anak-anak dan generasi masa depan akan terkorban. Maka sudah tentu rakyat Libya memilih nyawa generasi masa depan.

Iran walaupun dikenali dengan majoriti penganut Syiah tetapi pemimpinnya dilihat begitu zuhud. Jangankan sanggup merompak harta negara malah diri sendiri pun tidak dimewahkan. Jadi tidak hairanlah kenapa rakyat sanggup berkorban demi negara.
Tidak kiralah betapa hebat gagasan pemikiran seorang pemimpin dengan Buku Hijau dan bermacam-macam teori ekonomi kebajikan untuk rakyat, tetapi jika hidupnya penuh kemewahan melebihi kemampuannya maka semua itu dilihat sebagai retorik.

Jangan lupa yang seorang manusia pernah memeluk Islam kerana mengagumi sang khalifah yang rumahnya seperti rumah orang miskin. Pada zaman itu pemimpin negara bukan Islam yang lain begitu tersergam indah mahligai raja dan pemimpin.

Jika inginkan rakyat berkorban maka pemimpin perlu berkorban terlebih dahulu. Jangan pula disaat kejatuhan baru ingin berkorban maka pada masa itu sudah terlambat kerana si pemimpin perlu dikorbankan untuk kebaikan generasi masa depan.

Comments

wear4kids said…
pemimpan melalui teladan...
Alan Rizque said…
Ya..kan bagus kalau semua macam tu..

Popular posts from this blog

Sultan Kelantan bakal berkahwin

Adakah pemimpin tahu kesusahan rakyat?

Kena pancung kepala

Dibaham harimau dan singa

Pesan khatib solat jumaat yang padu