Posts

Showing posts from 2017

Apabila agama dipersenda

Image
Mempersenda agama adalah satu kebiasaan bagi masyarakat barat terutama agama Kristian. Lihat Filem dan video yang tersebar, agama menjadi bahan lawak.
Perkara ini terjadi apabila dari sudut logik agama kristian tidak selari dengan tahap pemikiran mereka.
Banyak soalan tergantung yang tidak dapat dijawab oleh paderi mereka.
Apabila ini terjadi, ajaran agama tersebut menjadi bahan lawak.

Seperti yang diketahui agama Kristian sudah banyak ditokok tambah, direka sehingga menjadi rupa sekarang.
Percanggahan kepercayaan asas sangat banyak dan berleluasa sehingga wujudnya pelbagai jenis Kristian.
Konsep Trinity juga pernah dijadikan bahan jenaka dalam satu Filem.
Kitab Bible sendiri ada banyak versi dengan berbeza isi kandungan. Tidak seperti Al-Quran Mukjizat yang Allah jaga daripada berlakunya sebarang penyelewangan dan perubahan.
Jika kita tidak mahu Islam menjadi seperti Kristian maka para pendakwah dan Ulama kena proaktif dalam memberi jawapan kepada persoalan manusia.
Jangan begitu mu…

Negara hidup beragama lebih rendah kadar bunuh diri

Image
Ada terbaca satu kenyataan tentang satu kajian berkenaan negara yang rakyatnya mengamalkan hidup beragama lebih rendah kadar bunuh diri.
Hasil kajian itu tidak pelik kerana mereka yang hidup beragama percayakan ada kehidupan selepas mati dan dunia ini hanya satu tempat persinggahan.


Islam pula mengajar umatnya yang dunia ini satu tempat ujian. Di sini Allah menguji hambanya untuk menilai dan ditempatkan di syurga atau neraka yang kekal abadi.
Jadi bagi mereka yang hidup beragama segala masalah di dunia ini adalah satu ujian.

Bagi mereka yang tidak beragama pula dunia ini adalah segala-galanya. Jika mereka merasa susah dan tertekan dengan dunia maka lebih baik mati. Jadi bunuh diri adalah jalan terbaik dan terpantas.

Mereka menganggap, selepas bunuh diri segala masalah akan hilang. Tiada lagi kehidupan untuk hadap segala masalah yang timbul.
Sebenarnya lebih beruntung mereka yang hidup beragama. Hidup di dunia jika susah, akan ada kehidupan lain yang tiada masalah dan kekal abadi. Jadi …

Logik akal dalam beragama

Image
Jika kita pernah menonton Filem atau Video di internet yang mempersenda orang yang percaya kepada tuhan dan agama, perasaan pertama yang terlintas dalam diri adalah emosi marah.
Tetapi persoalan atau hujah yang ditimbulkan itu kita sendiri pun tidak ada jawapan yang padu.
Kita marah sebab kesesatan mereka atau sebab kita tidak tahu untuk jawab macam mana?
Kita tahu dan percaya kepada kebenaran tetapi kita tidak mampu berhujah menerangkan kebenaran.
Itu adalah kelemahan utama umat Islam sekarang.
Apabila kita tiada jawapan padu untuk dihujahkan maka jawapan paling ajaib yang akan keluar dari mulut kita ialah "Tiada logik dalam beragama."
Paling melucukan adalah apabila dikorek dan dicari sebenarnya ada jawapan kepada hujah golongan tersebut.
Hakikatnya memang ada logik akal dalam beragama tetapi kita sebenarnya yang gagal mencari jawapan.
Sama ada kita malas berfikir, malas membaca atau malas mengkaji.
Tuhan yang Maha Pencipta adalah Maha Bijaksana. Jika mahu diturunkan bala…

Akal perlu dibasuh dengan agama

Image
Pernah jumpa istilah 'Brainwash'?
Jika terjamah terus ke dalam bahasa melayu bermaksud 'Basuh Minda' atau 'Basuh Akal'.
Apa yang penting tujuannya ialah untuk memaksa perubahan pendapat. Memaksa seseorang menerima idea tertentu.
Ada beberapa cara yang mudah iaitu ulang dengar, paksa dengar, ulang tayang dan bermacam kaedah lain.


Isi idea itu ditambah perisa pula dengan cerita, sejarah dan kaitan dengan kehidupan kita sehinggalah pendengar betul-betul hadam dan percaya malah sampai tahap YAKIN.
Ironinya jika idea itu benar maka akan memberi manfaat kepada seseorang yang dibasuh akal itu. Masyarakat juga akan mendapat kesan positif.
Jika idea itu salah maka pendengar itu akan menjadi 'hamba' kepada mereka yang mencipta idea itu.
Apa yang ingin disampaikan di sini ialah, pemahaman berkenaan syurga, neraka, pahala dan dosa sepatutnya dibasuh akal 'Brainwash' kepada majoriti masyarakat sejak kecil lagi supaya mereka takut melakukan kejahatan.
Kenapa…

Apabila bapa sanggup noda anak sendiri

Image
Aku terkejut baca berita dikatakan seorang bapa dalam masa 2 tahun sanggup menodai beratus kali anak perempuannya sendiri.
"Seorang bapa yang berusia 37 tahun disabitkan dengan kesalahan rogol dan meliwat sebanyak 600 kali ke atas anak perempuan yang berusia 15 tahun."
Jika sabit kesalahan akan dipenjara 3000 tahun.

Macam mana perkara ini boleh terjadi. Di mana kewarasan akal seorang bapa yang beragama Islam untuk memusnahkan masa depan anak sendiri?
Rasanya ada banyak lagi cara lain untuk puaskan nafsu sendiri. Tak perlulah sampai musnahkan masa depan orang lain terutama darah daging sendiri untuk kepuasan nafsu.
Zaman sekarang ada 1001 cara untuk puaskan nafsu tanpa perlu melibatkan orang lain, jadi kenapa perlu pilih jalan durjana itu?
Aku risau jika perkara ini berleluasa. Ada pernah saudara sebelah emak bagitau aku ada banyak kes haruan makan anak yang tidak dilaporkan. Kononnya mahu jaga maruah keluarga, jadi jenayah ini didiamkan.
Punca utama ialah agama. Kalau solat…

Contoh melalui teladan

Image
Jika kita perjuangkan keadilan dan menentang korupsi sepatutnya apa yang kita cakap itu dibuktikan dengan perbuatan. Walaupun kemungkinan orang yang buat salah itu ialah orang kita sendiri. 
Jika orang kita sendiri yang terlibat dengan korupsi walaupun belum dibuktikan bersalah tidak sepatutnya kita nampak macam lebih menyokong suspek dan marah kepada pelapor.
Apa yang lebih menyedihkan pelapor itu memperjuangkan hak rakyat.
Ini yang berlaku di Pulau Pinang.


Alasan yang paling lucu ialah, "SPRM lebih fokus kepada ikan bilis dan tidak kepada ikan besar (merujuk kepada isu 1MDB)."
Tidak kiralah ikan bilis atau ikan paus, 2-2 tetap salah. Kita sebagai pejuang kepada keadilan dan menentang korupsi sepatutnya tidak menyebelahi mana-mana kes walaupun ianya dianggap kecil.
Pemimpin Pakatan sepatutnya menunjukkan petanda yang jelas kepada orang bawahan yang mereka tidak akan berkompromi dengan korupsi walaupun ianya kecil.
Daripada kes kecil ini akan menampakkan kesan lebih besar d…

Pesan khatib solat jumaat yang padu

Image
Semasa mendengar khutbah solat jumaat yang lepas. (Bagus sebab tak tidur...Hihi) Ada satu pengajaran yang amat berguna mahu dikongsi dengan pembaca sekalian.
Ia mengisahkan tentang percanggahan pendapat antara sahabat nabi berkenaan arahan yang mereka terima dan mereka melakukan 2 benda berbeza.
Perkara ini berlaku pada zaman Nabi ketika Nabi masih hidup.

Nabi tidak marah kepada 2 kumpulan yang berbeza pendapat itu. 2-2 tidak salah dalam menafsirkan arahan Nabi itu.
Jadi kesimpulan yang dibawa oleh khatib ialah untuk kita umat Islam meraikan perbezaan pendapat selagi mana ia dalam kerangkan Islam yang dibenarkan.
Tidak perlulah kita bergaduh, jumud dan fanatik dengan sesuatu pendapat, guru atau ustaz sehingga bergaduh sesama sendiri.
Selagi mana ia tidak berkaitan aqidah dan hukum yang disepakati ulama maka pilihlah untuk ikut pendapat yang kita suka.
Jangan cerca mereka yang tidak ikut sama dengan kita. Hormati dan anggaplah itu sebagai keindahan Islam yang membuka dan memudahkan um…

Drama Melayu lemahkan emosi

Image
Hidup jadi lesu, tertekan dan semua perkataan yang keluar dari mulut adalah negatif.

Ada saja benda yang tidak kena dengan kehendak kita terus mencarut dan mencaci.

Bangun daripada tidur, diri melangkah tiada semangat.


Ada kawan FB bagitau yang Drama Melayu melemahkan mindanya. Sentiasa fikir keburukan dan negatif.

Drama melayu membawa aura emosi negatif dan jahat ke dalam dirinya.

Dia bagitau juga hidupnya jadi lebih positif selepas berhenti menonton drama melayu.

Ya drama melayu!

Katanya lagi, rupanya selama ini drama melayu banyak mempengaruhi dirinya tanpa sedar untuk memandang semua benda bermasalah dan negatif.

Boleh sampai tahap benda baik pun tidak semena-mena bertukar menjadi buruk.

Dendam dan benci menjadi makanan harian.

Itu belum termasuk perasaan marah membuak-buak jika pelakon jahat keluar di kaca TV.

Bayangkan setiap hari kita bangkitkan emosi dan rasa marah, dendam dan benci melalui drama TV. Kau rasa selepas sebulan apa jadi? Kalau setahun? 10 tahun? Bayangkan.

Ya, be…

Lebih baik diam, ketap bibir dan jalan terus

Image
Artis muncul bagai cendawan lepas hujan.
Tidak mampu kejar dan ambil tahu semua nama artis baru.
Tetapi disebabkan zaman media sosial dan internet yang mudah akses, cara paling mudah memperkenalkan diri ialah dengan menjadi bahan viral.
Dengan viral itu namanya akan mula dikenali sampai ada yang tanya, "Artis ni pernah berlakon drama apa ya? Filem apa ya?"
Viral pula ada dua jenis samada viral cara baik dan buruk
Viral cara baik biasanya memerlukan seorang artis itu ada potensi, bakat dan personaliti bagus. Dengan hasil karyanya itu dirinya mula tersebar di laman sosial. Biasanya cara ini amat sukar.
Viral cara jahat amat mudah dengan menimbulkan isu panas, bergaduh antara artis dan 1001 cara yang mungkin memalukan bagi orang biasa.
Tetapi bagi mereka yang memerlukan publisiti akan sanggup buat apa sahaja demi secebis kemasyhuran.
Sejak akhir-akhir ini amat ramai artis yang bergaduh sesama sendiri mengata macam-macam sampai sanggup memberi gelaran pelacur.
Apa jalan terbaik…

Budak 7 tahun buat budak 6 tahun

Image
Terkejut baca satu berita tentang budak perempuan 6 tahun mengadu sakit kemaluan kepada emaknya.
Selepas diperiksa ada lebam-lebam dan emaknya terus bawa ke hospital dan buat laporan polis.

Bila disoal siasat rupanya anak lelaki pengasuhnya yang berumur 7 tahun telah buat sesuatu kepada budak perempuan itu.
Aku terus terfikir macam mana budak berusia 7 tahun tahu buat semua itu?
Adakah disebabkan teknologi mobile phone dan internet yang sangat mudah sekarang?
Ataupun disebabkan budak itu pernah tengok orang dewasa buat depannya tanpa disedari? Mungkin Ibu ayahnya atau saudara maranya?
Semuanya masih dalam siasatan pihak polis. Semoga segalanya tidak seperti laporan awal. Mungkin sekadar salah faham dan cedera sebab bermain sahaja.

Antara dendam dan dakwah

Image
Seorang yang jahat boleh jadi baik.
Seorang yang hidupnya penuh kejahatan belum tentu matinya dalam keburukan.
Selagi nyawa dikandung badan manusia masih diberi peluang untuk bertaubat.

Tidak salah untuk berdendam tetapi biarlah ia berpada-pada.
Jangan biarkan dendam itu menutup terus ruang taubat seseorang.
Kita bukan tuhan untuk menghukum seseorang itu penuh dosa sampai tahap tidak mampu diampuni lagi.
Kita sebagai manusia kena ada Mindset yang betul tentang peluang dan dakwah.
Bagaimana kisah Ebit Liew berjumpa dengan pondan di kelab malam sehingga mampu mengajak mereka solat subuh bersama hanya kerana konsep 'Allah sayang kamu' yang diketengahkan.
Jika semua mindset pendakwah dan orang Islam seperti ini maka sudah tentu Islam nampak lebih cantik.
Sedih tengok manusia yang membawa nama Islam menunjukkan sikap berdendam seolah-olah tiada lagi ruang taubat buat orang lain.

Popiah milik siapa?

Image
"Jom pindah planet lain, siapa nak ikut?"

Ini antara komen padu yang diberikan netizen berkenaan isu Rakyat Indonesia menuntut popiah adalah makanan warisan milik mereka.

Memang agak kelakar sebenarnya dengan ragam warga Indonesia. Nama lagi serumpun, apa salahnya berlebih kurang dalam hal remeh temeh sebegini.
Kalau semua mahu berkira memang banyak senarai yang akan keluar. Jangan sampai berperang sebab benda kecil sebegini sudahlah.
Orang lain berperang sebab maruah, agama dan tanah air. Kita berperang sebab makanan milik siapa asalnya?
Jadikan takdir serumpun kita ini sebagai satu rahmat untuk kesatuan walaupun kita berada di dua negara berbeza. Bahasa antara 2 negara pun masih boleh faham antara satu sama lain. Itulah bukti betapa dekatnya kita.
Jangan kita cari alasan untuk bersengketa, carilah 1001 alasan untuk bersatu walaupun hakikatnya memang patut bergaduh. Barulah dunia aman.

Menipu tahap simpati

Image
Cara paling mudah mendapat pertolongan ialah dengan bermain emosi seseorang, menagih simpati sehinggalah seseorang itu sanggup membantu.
Kalau sebelum ni ada yang berlakon jadi pengemis sampai kaya. Cara ini sebenarnya sudah dikira ketinggalan zaman.

Ada beberapa cara baru yang lebih POWER yang diceritakan rakan Facebook. Antaranya: Seorang lelaki datang ke kedai secara rawak dengan muka kesian dia bagitau dalam kesusahan beg duit dicuri tanpa sedar masa naik LRT. Jadi dia perlukan sedikit duit untuk beli tiket pulang ke rumah. Bila sampai rumah dia akan bayar balik dengan Bank In ke akaun empunya kedai itu. 
Atas dasar simpati pemilik kedai itu pun bagilah duit dan minta nombor telefon dia. Esoknya pemilik kedai cuba hubungi lelaki itu tetapi yang menjawab dihujung talian ialah seorang India. Rupanya kena tipu.
Mendakwa dirinya seorang pelajar agama di luar negara biasanya Mesir dan sekarang dalam proses untuk mengumpulkan dana sambung belajar.
Muka kesian dengan pakaian jubah serb…

Adakah pemimpin tahu kesusahan rakyat?

Image
Saban hari tersenarai di Wall Facebook aku cerita-cerita sedih tentang kesusahan rakyat.
Ada kes kilang tutup, terpaksa berhenti kerja. Sampaikan tahap ada seorang pakcik bawa sepanduk berdiri tengah panas, tempat laluan orang untuk meminta kerja. Semua itu dibuat tanpa rasa malu demi menyara keluarga.

Ada kes lain usahawan bercerita banyak bisnes terpaksa kurangkan pekerja. Daripada 40 orang tinggal 3 orang. Daripada 10 orang tinggal 2 orang.
Lagi kes lain seorang isteri diberhentikan kerja, disebebkan hanya suami bekerja dengan tanggungan anak ramai dan komitmen hutang banyak. Akhirnya keluarga ini terpaksa makan nasi berlaukkan telur sahaja.
Secara zahir negara kita masih aman, rakyat masih boleh makan minum. Hakikatnya semakin hari ekonomi negara semakin teruk. Bebanan kos semakin meningkat tanpa disedari.
Duit RM50 seolah-olah RM10 beberapa tahun lepas. Kos hidup meningkat mendadak dalam masa yang singkat. Itu belum dikira harga rumah yang mencanak naik.
Apa yang sedih ialah bar…

Ustaz berbahas pengikut bergaduh

Image
Perbezaan pendapat asalnya satu rahmat. Dengan adanya perbezaan pendapat manusia yang pelbagai ragam, selera dan pemikiran boleh memilih untuk ikut pendapat mana.

Tetapi suasana di Malaysia ini lain jadinya. Kalau boleh, semua orang perlu ikut satu pandangan saja. Yang ikut pendapat lain sikit mereka itu sesat, tidak betul dan salah.

Apabila ada 2 ustaz berbahas tentang satu isu sepatutnya kita sebagai pendengar kena gembira dan dengar elok-elok.


Sebabnya dengan mendengar dan berfikir kita akan dapat ilmu baru.

Selepas dengar pilihlah nak pakai pendapat mana. Tiada betul tiada salah. Yang ada cuma pilihan kita sahaja.

Jika kita sudah pilih untuk ikut sesuatu pendapat itu jangan pula menghentam orang yang ikut pendapat ustaz lain.

Terbukalah dengan perbezaan pendapat. Hormatilah semua ustaz. Jangan taksub dengan seorang sahaja.

Anggaplah semua ustaz ada ilmu dan kelebihan masing-masing.

Ada seorang kawan bagitau. Aku kalau tengok 2 orang ustaz berbahas aku ambil dua-dua ilmu daripada m…