Kahwin Gadis Syria Satu Gimik Kesedaran

Tawaran untuk mengahwini gadis Syria heboh diperkatakan dalam FB. Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud, "Setiap amalan itu bermula dengan niat..."
Kalau betul niat kita kerana Allah apa salahnya kan.

Tetapi untuk isu kahwin gadis Syria ini ada agenda disebalik cerita. Terima kasih dan tahniah kepada pemikir idea ini.

Apa yang saya nampak ialah isu ini dimainkan supaya rakyat Malaysia lebih sedar tentang isu yang melanda Syria sekarang. Apa tidaknya, sebaik sahaja isu ini timbul, boleh dikatakan kebanyakan orang yang bergelar lelaki akan tulis di FB masing-masing, komen, Share dan Like.

Dengan kata lain apabila isu ini keluar. Orang yang pada mulanya tidak ambil kisah tentang nasib Syria akan mula bertanya, akan mula membaca dan akan mula mencari info.

Jangan terkejut mungkin selepas ini lagi ramai orang akan menderma kepada Syria dan membantu apa yang termampu.

Mungkin ada betulnya wujud orang yang kahwin dengan gadis Syria. Tetapi untuk isu ini, saya sangat bersyukur dengan tersebarnya isu kahwin gadis syria dengan mahar yang murah, lebih ramai orang mula sedar krisis kemanusiaan di Syria dan tahu akan kekejaman rejim Basyar Assad yang dibantu sekutunya Syiah dari Hizbu Syaitan dan negara Iran.

Kadang-kadang untuk menyedarkan orang ramai tentang sesuatu isu tidak cukup dengan cerita biasa. Kena ada tokok tambah cerita sampingan sesuai dengan mood rakyat Malaysia yang sukakan hiburan.

p/s: Isu ini juga diharapkan agar memberi kesedaran kepada ibu bapa yang meletakkan mahar untuk anak gadisnya yang tinggi supaya menurunkan sedikit mahar.

Comments

Apih El Nino said…
Walaupun macam prank gitu, tapi at least dia bagi kita sedar. Mahar sekarang tinggi macam jual anak dah.
Kucing Hitam said…
memang skrg zaman jual anak pun
Alan Rizque said…
Setuju sangat Apih El Nino.

Kucing Hitam - Sekarang ni duit sangat penting woo..

Popular posts from this blog

Sultan Kelantan bakal berkahwin

Dibaham harimau dan singa

Sultan Kelantan yang baru...

Kena pancung kepala

Fatwa Ulama Dunia Tentang Peperangan Syria