Fitnah Zaman Berzaman

Kata-kata seorang ustaz dalam ceramah agamanya betul-betul menyedarkan jiwa. Diceritakan bagaimana sejak zaman dahulu lagi manusia memang mudah percaya dengan fitnah walaupun bukti yang sebaliknya ada di hadapan mata.

Kepelikan ini berlaku bila mana seorang yang alim dan warak melakukan amalan soleh dalam kehidupan hariannya. Keluarganya juga teratur dan patuh pada agamanya. Satu kampung memang kenal orang ini sebagai seorang yang Istiqamah melakukan kebaikan.

Oleh kerana Allah ingin mengujinya, didatangkan satu orang yang hidupnya tunggang terbalik dari segi agamanya malah memang rekod menunjukkan dia ini orang yang tidak boleh dipercayai. Datangnya dia membawa fitnah kepada orang alim ini.

Lalu satu kampung tiba-tiba percaya dengan di pembawa fitnah ini walaupun secara hakikatnya mereka lebih mengenali si alim sudah sekian lama.

Paliknya manusia ini sangat mudah percaya kepada si pembawa fitnah berbanding si alim. Secara buktinya walaupun difitnah si alim masih dengan rutin tetap hariannya melakukan ibadah dan kebaikan namun orang kampung tetap percaya akan fitnah itu dan memandangnya serong.

Cuba perhatikan hidup kita seharian. Mungkin, orang kampung itu adalah kita dan si pembawa fitnah itu boleh jadi media yang suka mencari publisiti murahan. Si alim tadi mungkin individu baik yang selalu mengajar agama dan melakukan kebaikan.

Muhasabah diri kenapa kita sangat mudah percaya kepada sumber yang tidak sahih dengan kredibiliti pembawa berita itu berada pada tahap sangat lemah kepercayaannya.

Air dan minyak itu tidak dapat bercampur. Jika seseorang itu berlakon warak sekalipun perbuatannya itu tidak lama kerana hatinya tidak ikhlas. Sebab itu jarang kita lihat orang yang berhati jahat Istiqamah melakukan amal soleh. Malah kita dapat lihat kehidupan dia dan ahli keluarganya juga tidak terselindung daripada maksiat kepada Allah.

Comments

Popular posts from this blog

Sultan Kelantan bakal berkahwin

Adakah pemimpin tahu kesusahan rakyat?

Dibaham harimau dan singa

Kena pancung kepala

Pesan khatib solat jumaat yang padu