Penjual kelapa bertemu 'hantu jalan raya'

Tengah hari tadi saya minum air kepala dengan seorang teman di Danau Kota, Setapak. Saya bangga dengan peniaga buah kelapa pandan asal Jerantut dan peranakan Kelantan itu.

Katanya dia boleh jual sehingga 6,000 biji seminggu. Dia ambil kelapa itu dari Pahang yang diusahakan oleh Felda.
Sembang punya sembang, terkeluarlah cerita mengenai 'hantu jalan raya', yang menyamun dan kutip duit rakyat sesuka hati. Ia bermula apabila ditanya apakah setiap hari dia akan ke Jengka untuk ambil kelapa itu.

Jawabnya tidak, kalau pergi sendiri banyak masalah, tambang minyak, letih dan paling menggerikan pegawai JPJ dan juga polis, katanya.

"Nak pergi ambil sendiri rumit, lori saya kecil muat kira-kira 1 tan sahaja, kalau muat lebih nanti kena tahan JPJ, atau poilis cerita lain pula.." hurainya. 

"Cerita apa?" Saya tanya kebodohan. Kalau kena tahan katanya, JPJ akan minta duit untuk settle tanpa disaman. "Sambil menahan kita suruh berhenti menggunakan papan STOPnya, jarinya sudah bercabang, terguai-guai, kalau bercabang begini, (sambil membuat seperti lambang peace) ertinya RM200", jelasnya. 

"Dua ratus apa?" tanya saya. "Dua ratus riallah kena bagi...bukan dua puluh rial, Inchek," balasnya. "Bagi rasuah kata saya!" mahu kepastian.

"Eum....," katanya sambil mengenyit kening beberapa kali penuh kekesalan.

Mendengar itu darah saya meyirap terus ke kepala, nak hirup sisa air kelapa sudah tak ada selera lagi. Perkara itu kata peniaga kelapa berusian 57 tahun itu selalu terjadi. Bahkan kerap terjadi.

Saya tawar diri nak naik lori dia sekali dan alami kejadian seperti itu. Dia hanya mendiamkan diri dan tersenyum pahit. "Apa nak buat Inchek semuanya nak hidup..," katanya selamanya sambil membelah kelapa yang dioder pelanggan. Dua tiga empat orang pelanggan termasuk Cina dan India menanti layanannya.

Kalaulah begitu mudah dan ringkasnya rasuah berlaku, entahlah apa akan jadi kepada nasib rakyat negara ini. Rasuah menyebabkan rakyat terpaksa membayar tax yang tidak sepatutnya dijelaskan. 

Rasuah membenarkan 'hantu-hantu jalan raya' itu terus hidup dengan lidah terjeler panjang. Perasuah membelanjakan anak bini dengan duit yang dicekik dari orang seperti peniaga kelapa itu. Wassalam Mso.

Sumber : MSO

Comments

Popular posts from this blog

Sultan Kelantan bakal berkahwin

Dibaham harimau dan singa

Apabila agama dipersenda

Sultan Kelantan yang baru...

Tunku Minta Melayu Hapuskan UMNO